Ads google

Selasa, 03 Juni 2014

CARA PERHITUNGAN MEMBELI HEWAN TERNAK MENURUT PRIMBON BETALJEMUR ADAMMAKNA


Hewan ternak adalah salah satu kekayaan atau sering disebut “rajakaya”. Ada juga hewan yang dianggap sebagai sarana hiburan atau dalam istilah Jawa disebut sebagai “klangenan”. Baik sebagai rajakaya ataupun sebagai klangenan tentunya si empunya peliharaan berharap agar hewan kesayangannya selalu dalam keadaan baik. Keadaan baik tidak hanya tergantung pada cara pemeliharaan hewan namun hal lain yang ikut berpengaruh adalah hari pembelian hewan ternak. Berikut cara perhitungan membeli hewan ternak menurut Kitab Primbon Betaljemur Adammakna.
Neptu hari 
Minggu,   neptu   5
Senin,          ”        4
Selasa,         ”        3
Rabu,           ”        7
Kamis,         ”        8
Jumat,          ”       6
Sabtu,          ”        9
Neptu hari pasaran
Kliwon,      neptu     8
Legi,               ”          5
Pahing,         ”           9
Pon,               ”          7
Wage,            ”          4
Cara perhitungan
Neptu hari dan pasaran ketika akan membeli hewan ternak dijumlah kemudian dibagi dengan angka 5 (lima). Dari hasil pembagian akan didapatkan sisa hasil pembagian. Berikut makna perhitungan sisa hasil bagi :
1. Jika sisa 1 disebut suku artinya  tidak baik untuk membeli hewan ternak.
2. Jika sisa 2 disebut watu artinya tidak baik untuk membeli hewan ternak.
3. Jika sisa 3 disebut gajah artinya tidak baik untuk membeli hewan ternak.
4. Jika sisa 4 disebut buta artinya baik untuk membeli hewan ternak.
5. Jika sisa 5 disebut ratu artinya sangat baik untuk membeli hewan ternak.
Hasil penjumlahan hari dan pasaran yang habis dibagi 5 seperti 10 dan 15  termasuk dalam sisa 5.
Contoh Perhitungan
Pak Sukriyo ingin membeli sapi pada hari Kamis Pon. Perhitungan neptu  hari Kamis adalah 8 dan neptu pasaran pon adalah 7. Maka jumlahnya adalah 8 + 7 = 15. Angka 15 jika dibagi angka 5  akan didapatkan sisa 5 yang artinya ratu. Artinya, pada hari Kamis Pon merupakan hari yang baik bagi Pak Sukriyo untuk membeli sapi.
Kurang Jelas dan ingin mempelajari BUKU PRIMBON DISINI TEMPATNYA


Sumber : Moergiyanto


Tidak ada komentar:

Posting Komentar